BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

.:im a princess of my own way:.

Wednesday, June 8, 2011

~ CiNTA itU bUKan UNtuKku~

Saat pertama kali sang teruna bertentangan mata dengan si dara, hati lelakinya sudah terpaut. Melihat lirikan mata si perawan yang begitu mempesona sambil tersenyum manja,sudah cukup membuat hati Syafiq bergetar; melonjak-lonjak ingin mengenali gadis itu. Siapa dia? Hati kecilnya berbisik. Lantas dia mencari-cari temannya.

" Ra, kenal tak dengan girl yang berdiri depan pintu tu?" Syafiq bertanya kepada rakannya, Rara.

" Oh, kenal. Nama dia Putri. Dia toiletmate I. Kenapa? U berminat ke?" Rara mengusik nakal. Syafiq hanya tersenyum penuh makna. Matanya terus terpaku melihat senyuman dan gelak ketawa si gadis yang sedang berbual-bual mesra dengan seorang lelaki yang tidak di kenali. Sesekali, gadis itu memandang ke arahnya sambil memberikan senyuman manis. Arghhhh!! Hati Syafiq menjerit. Mahu mengenali Putri.

* * * * *

Hari ini sesi kuliah pertama bermula. Sebagai pelajar Pengurusan Perniagaan Peringkat Diploma di Kolej Poly-Tech Mara Bangi ini, sudah menjadi kewajipan untuk semua pelajar berpakaian kemas dan bersih. Begitu juga dengan jejaka kacak ini; Syafiq. Dia memilih untuk memakai kemeja berlengan panjang berwarna putih dengan disertakan seutas tali leher berwarna hitam. Segak dan bergaya. Dia memandang jam di pergelangan tangannya sekilas sebelum mempercepatkan langkahnya.

" Aku dah terlewat ni," hati kecilnya berbisik. Setibanya di hadapan kelas, kedengaran satu suara kecil sedang memberi penerangan mengenai silibus subjek; Mathematics Statistics. Perlahan pintu di ketuk dan terdengar suara itu memberi arahan untuk masuk. Syafiq melangkah ke dalam kelas. Serentak, semua mata tertumpu ke arahnya. Syafiq hanya tersipu-sipu malu dan segera berjalan menuju ke tempat duduk yang masih kosong di barisan kedua.

" Lambat sampai? " satu suara halus menegur Syafiq. Dia yang sedang membelek-belek buku tersentak lalu memandang ke arah suara itu. Putri! Hatinya berdegup laju dengan tiba-tiba. Di renung wajah gadis yang hanya tersenyum itu. Perlahan-lahan Syafiq mengukir senyuman malu. Putri kembali menumpukan perhatiannya kepada sesi pembelajaran. Syafiq tersengih sendiri. Gembira dengan teguran yang tidak diduga itu.

Sesi pembelajaran pada hari itu berakhir kira-kira jam 12 tengah hari. Tiada apa yang di pelajari pada hari itu memandangkan masih ada pensyarah yang tidak dapat masuk ke kuliah kerana mempunyai urusan. Syafiq berjalan pantas menuju ke kereta Unser miliknya, yang berwarna ungu gelap. Ketika dalam perjalanan keluar dari kawasan kolej, Syafiq terlihat seorang gadis yang begitu ayu dalam busana jubah berwarna hitam sedang berjalan. Walaupun gadis itu membelakanginya, namun dia sudah menduga siapa. Syafiq memperlahankan kereta dan menurunkan cermin tingkap keretanya.

" Hai Putri. Jom la naik sekali," Syafiq menegur dan mempelawa gadis itu. Putri tersentak lalu menoleh kearahnya.

" Em..takpela Syafiq. Putri balik dengan Abang Shahir. Dia dah tunggu kat depan tu," Putri membalas sambil jarinya menunjuk ke arah kereta Waja yang sudah setia menunggu berhampiran pintu masuk kolej.

" Ok, tak pela macam tu," Syafiq membalas dan berlalu pergi. Entah mengapa api cemburu tiba-tiba memercik di sanubarinya. Putri hanya memandang Syafiq berlalu dan segera masuk ke perut kereta Waja milik lelaki yang dipanggil Abang Shahir itu.

* * * * *

Syafiq duduk termenung di sudut katil dan berfikir. Hatinya gelisah. Fikirannya tidak tenteram.

" Siapa Abang Shahir? Teman lelaki dia ke?" persoalan-persoalan itu timbul di benaknya. Rasa cemburu dan ingin tahu menghimpit perasaannya. Tiba-tiba telefonnya berbunyi menandakan ada mesej yang baru sahaja di hantar kepadanya. Tangannya pantas mencapai telefon bimbit Samsumg wi-fi yang setia di sisinya.

" Assalamualaikum. Hye Syafiq. Putri ni. Sory tadi tak terima pelawaan Syafiq. Putri dah janji dengan Bella, Elina dan Abang Shahir tadi nak balik dengan diorang. Lain kali ya? Anyway, thanx." Ringkas sahaja sms itu tapi sudah cukup membuat Syafiq tersenyum riang. Segala prasangka dan cemburunya terpadam begitu sahaja.

" Putri mesej aku!" hatinya menjerit gembira. Lantas jari-jemarinya menaip sms untuk si gadis idaman. Dan semenjak hari itu, Syafiq seringkali berbalas sms dengan gadis yang bertubuh kecil dan manja itu. Dalam diam, Syafiq menyimpan perasaan sayang terhadap Putri. Saban hari, hubungan mereka umpama belangkas, tidak mampu dipisahkan lagi. Di mana ada Syafiq, di situ jugalah tempat Putri akan ketemu. Teman tapi mesra. Semakin hari, rasa cinta kian berputik di kamar hati milik lelaki yang bernama Muhammad Syafiq bin Zulkifli. Sifat lemah lembut, periang dan penyayang yang ada pada sang puteri benar-benar menambat hatinya. Namun, terlalu berat bagi jejaka itu untuk meluahkannya. Bimbang seandainya cinta suci yang kian mekar di taman hati, di tolak mentah-mentah dan akan merosakkan hubungan persahabatan mereka.

" Macam mana? Patut tak I luah kat dia?" Syafiq bertanya kepada teman rapatnya, Rara.

" Luah jela. I rasa, dia pun suka U. Dia happy je bila mesej dengan U, keluar dengan U. Tak macam masa dia dengan ex-boyfriend dia. Setiap hari menangis," Syafiq mengeluh berat.

" Em.. I takut dia tak terima. I tak nak sebab ni, friendship kitorang putus macam tu je," Syafiq meluahkan kebimbangannya. Rara tersenyum.

" I yakin dia suka U. Lebih baik U cepat-cepat terus terang kat dia. I takut nanti U yang menyesal bila tengok dia kena sambar dengan lelaki lain," Rara berseloroh. Syafiq tergelak kecil. Namun, kotak fikirannya ligat berfikir.

" Patut ke? " Syafiq bermonolog sendirian. Lama dia berfikir dan akhirnya tersenyum.

" Aku mesti terus-terang! " hatinya tekad. Rara yang masih duduk bertentangan dengannya sekadar tersenyum melihat telatah Syafiq yang sedang di lamun cinta.

" Jangan tunggu lama-lama, nanti lama-lama, dia di ambil orang," Rara menyanyi dan bersiul-siul kecil, membuatkan Syafiq tertawa.

" Ok, I akan terus-terang!" ujar Syafiq penuh bersemangat.

* * * * *

31 Disember. Hari ini merupakan hari terakhir bagi tahun 2008. Malam itu, Syafiq hanya mampu merebahkan badannya di katil. Rakan-rakannya tiada kerana pergi ke Kuala Lumpur untuk menyambut tahun baru yang akan disambut tepat jam 12 tengah malam. Pandangan Syafiq tertumpu ke arah kipas yang sedang ligat berpusing. Dirinya dihimpit kebosanan lantaran keseorangan di kamar asrama yang sederhana besar itu. Fikirannya teringat akan gadis pujaan hati yang masih belum tahu akan isi hatinya itu lantas tangannya pantas mencapai telefon bimbit dan mendail.

" Assalamualaikum. Ye Syafiq?" satu suara halus singgah di gegendang telinganya.

" Waalaikumussalam. Hai Putri. Buat apa? Nak keluar makan tak? Syafiq sorang-sorang ni. Yang lain overnight la," Syafiq membalas perlahan; penuh mengharap.

" Ha, kebetulan pula. Putri pun sorang-sorang. Lapar juga ni. 15minit lagi kita jumpa kat lobby ok?" jawapan Putri benar-benar menggembirakan hati Syafiq. Talian dimatikan. Syafiq merenung sekeping kad yang ada di tangannya. Segala isi hati dan perasaan Syafiq terhadap gadis genit idamannya terluah di dalam kad yang comel itu. Berdebar-debar hati Syafiq tatkala terfikir mengenai apakah keputusan Putri. Jam di dinding di pandang sekilas sebelum bangkit untuk menyiapkan diri. Tepat jam 9.10 malam, Syafiq turun ke lobi asrama. Dari jauh terlihat kelibat Putri telah pun menanti di hadapan pintu lobi.

" Hai Putri. Lama tunggu?" Syafiq memulakan bicara. Putri hanya tersenyum dan menggeleng-gelengkan kepalanya. Kedua-duanya kemudian berjalan beriringan menuju ke kereta Unser milik Syafiq.

Malam itu, mereka menikmati makan malam di Restoran Limau Nipis yang terletak di seksyen 8, Bangi. Putri dan Syafiq saling berkongsi cerita dan bergurau senda. Ketika jam menunjukkan ke angka 10, barulah mereka gerak pulang ke asrama. Sebelum keluar dari kereta, Syafiq menyerahkan sekeping kad yang terletak di dalam sampul berwarna merah jambu kepada Putri. Putri memandang Syafiq kehairanan.

" Kad apa ni?" Putri bertanya ketika kad tersebut telah bertukar tangan. Syafiq memandang wajah yang bersih itu penuh makna.

" Em.. Malam ni, tepat jam 12 tengah malam, baru Putri baca tau," Syafiq berkata. Putri sekadar mengangguk faham. Mereka kemudiannya berjalan beriringan masuk ke dalam asrama. Sebelum berpisah, Syafiq sempat berpesan sekali lagi mengenai kad itu. Putri hanya tersenyum dan melambai ke arah Syafiq.

Tepat jam 12 tengah malam, Syafiq mendail nombor telefon Putri dengan hati yang berdebar-debar.

" Assalamualaikum," kedengaran jelas suara lunak milik gadis yang bertakhta di hati Syafiq memberi salam.

" Waalaikumussalam. Em..Putri dah baca kad tu?" Syafiq bertanya. Terasa peluh mulai menyengat walaupun ketika itu cuaca agak dingin dan sejuk.

" Em..dah," ringkas sahaja jawapan daripada Putri, membuat Syafiq hampa. Membuat kesimpulan bahawa cintanya sudah pasti ditolak.

" So, apa jawapan Putri?' Syafiq bertanya dengan nada mendatar. Kecewa.

" Em..Putri terima Syafiq," jawapan Putri membuatkan Syafiq tersentak. Hatinya kembali berbunga riang.

" Putri terima? Betul ke?" Syafiq bertanya lagi meminta kepastian. Senyuman lebar terukir di wajahnya.

" Ya. Putri terima Syafiq seadanya. Putri pun sayangkan Syafiq," Putri membalas yakin. Dengan penuh rasa terharu, Syafiq memanjatkan setinggi-tinggi kesyukuran.

" Terima kasih, Putri. Syafiq janji akan jaga Putri sebaik-baiknya," Syafiq bersuara halus tetapi penuh kegembiraan.

" Ok. Esok kita jumpa ye. Putri ada barang nak bagi Syafiq. Assalamualaikum," talian dimatikan. Syafiq menghempaskan badannya ke katil dengan rasa gembira dan bersyukur.

" Terima kasih, sayang," Syafiq berbisik di sudut hatinya.

* * * * *

" Syafiq kat mana? Putri kat kedai seberang asrama tau. Tunggu Putri depan pagar asrama ye," sms daripada Putri di balas dengan senyuman walaupun hakikatnya Putri tidak dapat melihat senyuman itu. Syafiq segera mempercepatkan langkahnya dan menanti kehadiran Putri seperti yang di janjikan. Dari jauh terlihat susuk tubuh milik gadis yang kini menjadi kekasihnya sedang melintas jalan. Putri melambaikan tangannya ke arah Syafiq. Syafiq tersenyum dan membalas lambaian tersebut. Namun benarlah kata orang bahawa malang itu tidak berbau. Ketika Putri sedang melintas jalan, tanpa di duga, sebuah lori yang di pandu laju melanggar tubuh kecil gadis itu sehingga tercampak ke bahu jalan. Darah mulai mengalir tanpa henti dari kepala Putri. Syafiq terkaku melihat keadaan itu.

" Putri accident! Call ambulance! "

" Syafiq,Putri accident! " terdengar suara-suara yang menjerit dan memanggil Syafiq yang masih kaku berdiri.

" Syafiq, Putri sebut nama kau!" ketika suara-suara itu mengeluarkan ayat-ayat yang menyayat hati, barulah Syafiq tersedar. Segera dia berlari ke arah tubuh kecil yang sedang terbaring lemah di bahu jalan. Di rangkulnya susuk tubuh yang tidak bermaya itu. Terasa air panas mengalir di pipinya. Menangis melihat keadaan Putri yang sangat mengguris hati lelakinya . Darah mulai memenuhi baju putih milik Syafiq yang sudah tidak keruan.

" Ni.. Ni untuk Sya.. Syafiq. Jaga.. Jaga diri. Putri..Putri..sayangkan Syafiq," dalam kepayahan bersuara, kata-kata keramat itu keluar daripada mulut Putri. Tangan yang tidak lagi bisa menggoncangkan dunia itu menghulurkan sekeping kad dan sebuah hadiah yang masih berbalut serta terpalit darah padanya. Kesedihan Syafiq tidak dapat di bendung lagi. Dia menangis tersedu-sedu tanpa memikiran orang-orang di sekeliling yang masih kaget melihat kejadian yang tidak di duga itu.

" Bertahan sayang. Mengucap banyak-banyak. Kawan-kawan sayang dah call ambulance," ucap Syafiq dalam sendunya. Putri hanya tersenyum. Wajahnya pucat dan menyedihkan. Dadanya berombak-ombak kencang seakan-akan menahan sakit yang teramat.
" Allah..." sebaik sahaja kalimah mulia itu terucap dari bibir mungil Putri, nafasnya yang kencang kian perlahan dan akhirnya tidak lagi kedengaran. Mata redupnya tertutup rapat. Syafiq menggoncang-goncangkan badan Putri namun tubuh itu kaku dan tidak lagi bernyawa. Air matanya kian deras mengalir. Orang ramai yang menyaksikan kejadian itu segera menenangkan Syafiq yang masih menangis kehilangan dan memberi laluan kepada pihak hospital dan pihak polis yang baru sahaja tiba untuk melakukan tugas mereka. Terasa sayu melihat kesedihan lelaki budiman yang tertunduk layu dan tiada semangat itu. Syafiq terduduk melutut di bahu jalan tatkala tubuh kecil gadis kesayangannya di bawa pergi.

" Tabahkan hati. Doakan roh Putri aman di sana," kata-kata semangat dari rakan-rakannya yang berada di sisinya menambah rasa sebak di hati. Perlahan Syafiq membuka hadiah pemberian kekasihnya itu. Sebuah kotak musik. Dengan air mata yang masih bercucuran, Syafiq membuka kad kecil lalu membacanya.

" Sayang..

Dirimu ibarat sebutir mutiara,

Tiada berganti lagi..

Hiaskanlah iman bersulamkan taqwa,

Agar kau kan sempat mengucup haruman Syurgawi..

Jadi,

Tunjangkanlah resahmu ke dada solat..

Himpunkanlah keperitanmu di genggaman doa..

Tutupilah kekecewaanmu dengan tawakkal dan redha...

Maka,

Cerminkanlah dirimu dengan tatapan cermin keikhlasan..

Tinggikan nilaimu dengan rasa kasih dan cinta..

Dan basahilah tubuhmu ke dalam jerlus keinsafan..

Semoga dirimu tabah menghadapi dugaan dan rintangan..

Kerana segala yang terjadi, pasti ada hikmah yang tersembunyi..

Salam sayang,

Princess hatimu... :)

Syafiq hanya mampu menangis dan terus menangis. Tidak mampu lagi membendung rasa sedih yang bersarang di sukmanya.

" Sayang.. semoga rohmu dicucuri rahmat dan ditempatkan di sisi orang-orang yang beriman," Syafiq berbisik sayu.

* * * * *

Jasad tidak bernyawa milik gadis bernama Putri telah selesai disemadikan. Syafiq masih lagi berteleku di sisi kubur gadis kesayangannya yang telah pergi menyahut seruan Illahi. Di renung kubur yang masih merah itu dengan pandangan hiba. Masih terngiang-ngiang kata-kata nasihat dan gelak tawa gadis itu. Masih terbayang-bayang di ruang matanya akan telatah manja dan nakal puteri hatinya. Perlahan-lahan, manik-manik jernih mulai menitis membasahi pipinya.

" Cinta itu bukan untukku.. Kerana cinta itu milik Dia yang hakiki," Syafiq bangun dan melangkah pergi. Pergi meninggalkan Putri keseorangan dan kesunyian di alam baqa'.

Hasil nukilan;

Princess PIZSM


0 comments:

~FacEboOk~